Penyakit Kista Epidermoid

Kista epidermoid adalah benjolan kecil yang berkembang di bawah kulit pada batang leher wajah, dan kadang-kadang juga di daerah genital. Kista ini tumbuh lambat dan sering menyakitkan. Kista ini jarang menyebabkan masalah atau memerlukan pengobatan.

Meskipun banyak orang menyebut kista epidermoid sebagai kista sebasea, namun sebenarnya berbeda. Kista sebasea sejati kurang umum, dan biasanya muncul dari kelenjar yang mensekresikan materi berminyak yang melumasi rambut dan kulit (kelenjar sebasea). Kelenjar epidermoid timbul dari sel-sel yang membentuk lapisan luar kulit (epidermis).

Jika penampilan dari suatu kista epidermoid mengganggu, atau jika kista pecah atau menjadi terinfeksi, maka dapat diangkat dengan operasi. Kista epidermoid hampir selalu non-kanker, tetapi dalam kasus yang jarang, dapat menyebabkan kanker kulit.

Penyebab

Permukaan kulit (epidermis) terdiri dari lapisan sangat tipis yang melindungi sel-sel tubuh. Kebanyakan kista epidermoid terbentuk ketika sel-sel permukaan terjadi pengelupasan normal yang tidak normal. Paling sering, ini terjadi di daerah dimana terdapat folikel rambut kecil dan kelenjar minyak yang lebih besar (kelenjar sebasea), seperti, leher, wajah atas, dan pangkal paha.

Sel-sel epidermis membentuk dinding kista, dan kemudian mengeluarkan keratin protein. Keratin adalah zat kuning kental yang kadang-kadang mengalir dari kista.

Beberapa faktor dapat menyebabkan proliferasi abnormal dari sel, termasuk:

1. Kerusakan pada folikel rambut
2. Sebuah kelenjar sebaceous pecah
3. Cacat perkembangan
4. Keturunan

Gejala

Gejala kista epidermoid dapat meliputi:

1. Kista bulat atau benjolan kecil yang mudah digerakkan dengan jari.
2. Biasanya berwarna putih atau kuning, meskipun orang-orang dengan kulit lebih gelap mungkin memiliki kista berpigmen.
3. Rentang ukuran dengan diameter kurang dari 1/4-2 inci (beberapa milimeter sampai 5 cm).
4. Terjadi pada hampir setiap bagian dari tubuh, termasuk kuku, tetapi paling sering ditemukan pada batang wajah dan leher.

Pengobatan

Kista yang tidak menyebabkan masalah kosmetik atau fungsional biasanya dibiarkan saja. Sebuah kista yang meradang, pecah atau terinfeksi dapat diobati dengan:

1. Suntikan kortikosteroid atau triamcinolone acetonide (Kenalog) untuk membantu mengurangi peradangan.
2. Insisi dan drainase
3. Eksisi
4. Eksisi minimal
5. Laser

.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar