Teka- Teki yang Sulit Dipecahkan

The Codex Seraphinianus


Ditulis kira2 tahun 1976 dan 1978 oleh seniman Italia Luigi Serafini, bukan apa-apa jika tidak disengaja menciptakan sesuatu yang misterius. Buku ini dikatakan menjadi ensiklopedia sebuah planet yang imajiner, lengkap dengan peta dan gambar tanaman dan kehidupan binatang. Yang paling menarik, Serafini menulis buku dalam bahasa hipotetis nya dunia itu. Seluruhnya disusun dalam abjad aneh yang masih belum diterjemahkan bahkan setelah studi yang mendalam oleh ahli bahasa. Karena teks itu sendiri tidak dapat dibaca, Codex telah menjadi paling terkenal karya seni Serafini, yang berkisar dari sureal dan indah. Satu Halaman menggambarkan buah yang kelihatannya berdarah, sementara yang lain menunjukkan ikan yang berbentuk seperti piring terbang. Dalam salah satu gambar buku yang paling terkenal (ini sudah penutup dalam edisi tsb), rangkaian panel menggambarkan seorang pria dan wanita telanjang perlahan-lahan berubah menjadi seekor buaya.

Kemungkinan Penjelasan:
Teori abound seperti apa rahasia dari Codex Seraphinianus sebenarnya, tetapi Serafini tetap bungkam tentang makna buku sejak rilis di awal tahun 80-an.


The Beale Ciphers



Cerita di balik Ciphers Beale, yang telah digagalkan calon pemecah kode untuk lebih dari 100 tahun, adalah jenis harta kuno dikubur dibawah Hollywood. Cerita ini dimulai di Virginia tahun 1820, ketika seorang pria bernama Thomas Beale seharusnya mempercayai sebuah kotak yang berisi tiga halaman teks kode untuk sebuah penginapan, dengan instruksi bahwa kotak hanya akan dibuka jika Beale tidak kembali untuk mengklaim dalam waktu sepuluh tahun.

Beale kemudian menghilang tanpa jejak, dan pemilik penginapan, bernama Robert Morriss, kemudian menghabiskan beberapa tahun berusaha untuk memecahkan kode halaman. Salah satu dari mereka akhirnya retak oleh salah satu teman Morriss ', yang menggunakan Deklarasi Kemerdekaan sebagai kunci. Saat itulah diketahui bahwa halaman itu sebuah peta ke lokasi cache dari harta karun terkubur. Menurut dokumen, Beale dan beberapa kaki telah menemukan ribuan pound emas dan perak di New Mexico dan kemudian menguburkannya di Bedford County, VA. Sayangnya, Morriss dan temannya tidak dapat men-decode dua halaman lainnya, yang memberikan lokasi yang tepat harta dan nama-nama pemiliknya, dan metode Beale aneh tentang enkripsi telah berhasil membingungkan siapa pun yang mencoba memahaminya sejak.

Kemungkinan Penjelasan
The Beale Ciphers sejak menjadi hartakarun berharga (ratusan calon pemburu harta karun telah ditahan karena melanggar batas di Bedford County), tapi emas dan perhiasan Beale tak pernah ditemukan. Banyak sejak mengklaim bahwa sandi tidak lain hanyalah sebuah lelucon yang rumit, dan banyak cerita detail-seperti kata2 tertentu dalam dokumen yang tidak dalam penggunaan populer hingga tahun kemudian. Meski demikian, ini tidak menghentikan orang dari mencoba untuk membuka rahasia Beale, terutama karena harta itu sekarang akan bernilai sekitar $ 40 juta.


The Liber Linteus


The Linteus Liber adalah teks kuno yang mengembalikan kembali ke hari-hari Etruria, budaya yang berkembang di Italia pada tahun-tahun sebelum munculnya Kekaisaran Romawi. Selain menjadi salah satu dokumen Etruscan tertua dan terpanjang, yang Linteus Liber ini juga terkenal karena menjadi contoh yang hanya dikenal dari sebuah buku yang terbuat dari linen. Bahkan lebih menarik daripada dokumen itu sendiri adalah konteks penemuannya.

Setelah jatuhnya Etruria, artefak budaya mereka seperti Linteus Liber berhenti memegang makna apa pun ke Roma. Apa yang mereka tidak peduli, meskipun, adalah kain lenan bahwa buku itu ditulis di. Hal ini karena setelah Roma menaklukkan Mesir, banyak dari mereka mulai merangkul kebiasaan mumifikasi, yang diperlukan tubuh dibungkus dengan kain. Melalui praktik bahwa Linteus Liber, yang mungkin dipandang sebagai artefak tidak berguna, akhirnya digunakan sebagai pembungkus pemakaman bagi tubuh mumi istri seorang penjahit Mesir. Mayat mumi ini sama dibeli ratusan tahun kemudian oleh Kroasia kaya, yang dimaksudkan untuk menggunakannya sebagai hiasan dinding. Setelah kematiannya pada 1800-an, mumi disumbangkan kepada museum, dan hanya kemudian adalah makna budaya besar dari Linteus Liber menyadari.

Kemungkinan Penjelasan
Secara keseluruhan, para Linteus Liber terdiri dari 230 baris teks sejumlah 1200 kata. Sangat sedikit yang diketahui hari ini tentang bahasa Etruscan, dan oleh karena itu dokumen yang belum pernah sepenuhnya diterjemahkan. Tapi berdasarkan pengetahuan mereka yang terbatas, para ahli telah menetapkan bahwa Linteus Liber kemungkinan besar kalender yang menggambarkan ritual keagamaan Etruscan.


The Book of Soyga


Abad Pertengahan diproduksi bagian mereka dari teks yang aneh, tapi mungkin tidak sama misterius sebagai Kitab Soyga, sebuah buku sihir dan paranormal yang berisi bagian-bagian yang belum diterjemahkan oleh para sarjana. Buku ini terkenal karena berkaitan dengan John Dee, seorang pemikir, mencatat era Elizabethan yang terkenal untuk mencoba2 hal gaib.

Pada tahun 1500-an, Dee dikatakan menjadi pemilik salah satu salinan buku, dan ia diduga menjadi terobsesi membuka rahasia, terutama serangkaian tabel terenkripsi yang Dee percaya memegang kunci ke beberapa jenis pengetahuan spiritual esoteris . Ini bukanlah tugas yang mudah, sebagai penulis buku yang tidak diketahui telah digunakan sejumlah trik ketik, termasuk menulis kata-kata tertentu dan pengkodean skrip orang lain dalam matematika. Dee menjadi begitu terpaku pada retak kode bahwa ia bahkan melakukan perjalanan ke benua Eropa untuk bertemu dengan media rohani yang terkenal yang disebut Edward Kelley. Melalui Kelley, Dee mengaku telah menghubungi malaikat Uriel, yang ia mengklaim mengatakan bahwa asal-usul buku itu tanggal kembali ke Taman Eden.

Kemungkinan Penjelasan
Sayangnya, Dee tidak mampu menyelesaikan decoding misteri Kitab Soyga sebelum kematiannya. Buku itu sendiri, meskipun diketahui telah ada, diyakini hilang sampai tahun 1994, ketika dua salinan itu ditemukan kembali di Inggris. Para ahli telah sejak mempelajari buku itu, dan salah satu dari mereka mampu menerjemahkan sebagian tabel yang telah begitu terpesona Dee. Namun, me buku ini kemungkinan besar terkait dengan Kabbalah, sebuah sekte mistik Yahudi, para peneliti belum dapat menguraikan signifikansi nyata buku ini.


The Rohonc Codex



Satu dokumen yang telah terbukti tahan terhadap segala jenis terjemahan atau penjelasan yang konsisten adalah Codex Rohonc, sebuah buku abad-tua yang dikatakan telah muncul di Hongaria kira pada 1700. Codex terdiri dari 448 halaman teks, semuanya ditulis dalam bahasa yang masih belum diketahui. Para sarjana berpendapat bahwa hal itu bisa menjadi apa pun dari awal Hungaria ke Bahasa Hindi, tetapi tidak memiliki banyak fitur yang menonjol dari salah satu bahasa. Selain itu, karakter alfabet fitur lebih banyak daripada bahasa utama di luar Cina.

Mungkin bahkan lebih menarik daripada teks Codex Rohonc adalah 87 ilustrasi yang menyertainya. Ini menggambarkan segala sesuatu dari lanskap untuk pertempuran militer, tetapi mereka juga menggunakan ikonografi religius yang unik ke sejumlah agama yang berbeda, termasuk Kristen, Hindu, dan Islam. Ini akan menunjukkan bahwa apa pun budaya dokumen menggambarkannya, berbagai agama telah ada secara bersamaan.

Kemungkinan Penjelasan
Ada beberapa terjemahan parsial Codex Rohonc, masing-masing dengan hasil sendiri yang unik. Seorang pakar menyatakan dokumen menjadi teks keagamaan, sementara yang lain mengatakan ini adalah sejarah Vlachs, budaya Latin yang pernah berkembang di Rumania modern. Tapi mungkin yang paling populer pada dokumen asal adalah bahwa itu adalah tipuan yang dilakukan oleh Samuel Literati Nemes, seorang pemalsu terkenal dari pertengahan 1800-an. Ide ini telah sering diperselisihkan, tetapi meskipun mereka telah berhasil membuktikan bahwa teks Codex bukan hanya omong kosong, ulama modern telah tidak dapat membuktikan teori pemalsuan.

Sumber: Teka- Teki yang Sulit Dipecahkan - Yafi Blog http://yafi20.blogspot.com/2012/01/teka-teki-yang-sulit-dipecahkan.html#ixzz1lNvW2IQi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar